Ngerasain Ujian Nasional Sistem Komputer


sumber: kompasiana.com (edited)

Beberapa minggu yang lalu gue abis selesai melaksanakan ujian nasional. Tepatnya tanggal 4-7 April 2016. Seperti yang mungkin kalian tau, bahwa siswa SMA/SMK yang melaksanan ujian nasional tahun ini tidak lagi menggunakan kertas sebagai media tesnya melainkan menggunakan komputer. Atau bahasa kerennya CBT (Computer Based Test). Menurut yang gue baca dari beberapa berita di tv/internet, penggantian kertas dengan komputer sebagai media tes ini dinilai pemerintah Indonesia sebagai langkah maju dari pendidikan di Indonesia.  Selain itu, dengan dipergunakannya media komputer ini, pengeluaran biaya untuk keperluan mencetak kertas soal, kertas jawaban dan kertas-kertas lain yang biasanya digunakan untuk ujian, dapat diperkecil. Sehingga biaya-biaya tersebut dapat dialokasikan untuk keperluan yang lain. Untuk ngasih makan pejabat misalnya hehehe.

Gak semua sekolah SMA/SMK di Jakarta pake komputer buat ujian nasionalnya kemaren. Ada juga beberapa sekolah yang masih pake kertas. Sepengetahuan gue sih, kalo yang masih pake kertas itu biasanya sekolah swasta. Mayoritas sekolah negeri yang udah pake komputer. Gak tau juga deh kalo di daerah lain. Mungkin ada bedanya.

Gue pengen berbagi cerita sedikit tentang pengalaman gue saat ujian nasional dengan sistem komputer. Secara yakan, gue termasuk angkatan pertama yang ngelaksanain ujian nasional pake sistem komputer ini. Muehehehe…

Beberapa dari kalian mungkin ada yang belum tau atau masih bingung tentang teknik cara pengerjaan ujian nasional dengan komputer. Caranya masih tetep sama kayak ujian nasional yang udah-udah kok. Yaitu memilih salah satu jawaban yang benar dari beberapa pilihan jawaban yang disuguhkan. Disini kita juga gak bisa sembarang milih ya kawan. Kita harus tau bobot, bibit, dan bebet dari jawaban yang kita pilih. Oh iya… kalo perlu kita harus akrab juga sama orang tuanya. Hmm…

‘Apasih kampret…!’

Sorry-sorry, kebiasaan.

Jadi cara pengerjaan ujian nasional pake komputer ini gampang banget kok kawan. Kita cuman perlu memilih jawaban yang kita anggap benar dengan cara mengarahkan cursor mouse yang ada pada layar komputer ke arah jawaban yang kita pilih. Tentunya pake mouse gerakin cursornya. Oh… iya langkah awal pengerjaannya sih sebenernya dimulai dari login ke akun ujian nasional milik kita sendiri yang berisikan username dan password pada sebuah aplikasi ujian nasional. Kalo kemaren yang gue pake kalo gak salah namanya CBT Application dari PUSPENDIK gitu deh. Kalo ini mungkin sama semua satu Indonesia.

“Ten, username sama passwordnya dapet dari mana? Bikin sendiri atau gimana?”

Nah, kalo username sama passwordnya itu biasanya udah disediain dari sekolah masing-masing jadi tinggal minta aja. Atau biasanya dikasih kok langsung atau dikasih tau waktu ujian berlangsung.

Abis login, akan disuruh memasukkan token dari soal tersebut agar soal tersebut dapat kita buka dan kerjakan. Token itu biasanya dikeluarkan oleh pengawas ujian nasional. Jadi jangan bingung, nanti secara otomatis akan dikasih tau tokennya. Udah semua, tinggal klik mulai deh. Yeayyy!!!

Nanti akan keliatan tuh daleman utama dari aplikasi ujian nasional tersebut yang berisikan soal beserta pilihan jawabannya, tombol selanjutnya untuk ke soal selanjutnya, tombol sebelumnya untuk ke soal sebelumnya, tombol ragu-ragu yang gue masih bingung apa fungsinya, tombol daftar soal untuk melihat semua soal, dan tombol logout untuk keluar dari aplikasi tersebut setelah selesai mengerjakan.

Catatan satu lagi. Saat klik mulai, waktu ujian nasional akan otomatis berjalan pada layar monitor. Waktu ujian sesuai dengan yang telah ditentukan. Jadi jangan sampe abis waktunya. Soalnya ini gak bisa ditenggang kayak kalo kita ujian pake kertas. Rintahan-rintahan meringis jelang waktu ujian abis kayak “Bentar bu… tinggal tiga soal lagi”, “Bentar pak tinggal nebelin jawabannya”, “Yah pak, bu… pensil saya ketelenL” dsb, udah gak akan kita denger lagi dan gak bisa ditolerir lagi karna setelah waktu abis secara otomatis juga kalian dianggap telah selesai mengerjakan soal.

“Ten, menurut lu UN pake komputer itu ada keuntungan dan kerugiannya apa nggak?”

Tentu ada.

Gue punya pandangan tersendiri tentang keuntungan dan kerugian dari penggunaan komputer untuk ujian nasional ini. Keuntungannya yaitu efisiensi dalam pengerjaan ujian itu sendiri. Karna nanti kan udah gak perlu pake pensil dan alat bantu melingkar jawaban untuk menjawab soal. Cuman perlu mengklik salah satu dari jawaban yang benar. Dari situ bisa diliat efisiensi waktunya. Jadi gak perlu buang-buang waktu buat ngelingkerin jawaban yang kita mau. Kalo pun pengen ganti jawaban, tinggal klik lagi salah satu jawaban yang kepingin kita ganti. Gak perlu repot-repot ngehapus terus ngelingkerin jawaban lagi kan.

Dan kerugiannya yaitu dalam penyediaan komputer. Jumlah komputer seharusnya disesuaikan dengan jumlah siswa yang ada. Tetapi pada kenyataannya, karna keterbatasan komputer mungkin pada setiap sekolah, siswa jadi menjalanin ujian dengan 3 sesi atau 3 waktu yang berbeda. Nah kan agak gimana gitu ya… Ujian yang harusnya diadakan serentak eh ini malah bergantian. Mending yang dapet sesi 1 enak masih pagi, nah yang kalo sesi 3 kan kasian siang menjelang sore waktunya. Ada beberapa sekolah sih yang melakukan pe-rollingan pada setiap sesinya. Tapi masa sekolah gue nggak. Gembel, bikin menderita murid, hiksL. Eh iya tapi untungnya gue kedapetan yang sesi 2, tengah-tengah. Jadi yaa… menurut gue enak sih, gak terlalu pagi, gak terlalu siang juga.

Kerugian lainnya, dengan dipergunakannya komputer yang banyak, tentu perlu daya listrik yang besar juga yakan. Tetapi mungkin beberapa sekolah tidak terlalu memiliki cukup daya yang besar sehingga kadang pada saat proses ujian berlangsung, listrik bisa aja turun tiba-tiba karna gak kuat dayanya. Karena turun daya dan komputernya otomatis mati, siswa jadi terpaksa mengulang lagi mengerjakan soalnya. Ini merupakan sebuah kerugian yang besar juga kan bagi siswa. Misal udah no 49 gitu ya, udah tinggal pilih satu jawaban lagi, eh tiba-tiba komputernya mati. Udah dah… pulang ujian paling jadi ager.

Oh iya btw ada lagi nih kerugiannya. Dan ini yang paling sering terjadi pada saat ujian berlangsung. Yaitu, downnya server dari aplikasi tersebut. Kasus ini sering banget kejadian, temen sekelas gue kemaren beberapa orang jadi korbannya. Saat server down, soal ujian kita bisa ke reset otomatis jadi kita mau gak mau harus ngulang dari awal kalo kejadian kayak gitu. Meskipun emang kecil kemungkinannya sih, soalnya kemaren Alhamdulillah beberapa temen gue yang jadi korban gak sampe ke reset. Cuman perlu ganti token dan bisa lanjut ngerjain.

Mungkin cuman itu aja beberapa pendapat gue tentang kelebihan & kekurangan dari ujian dengan sistem komputer. Secara keseluruhan sih udah cukup baik banget pelaksanannya.

Okee sekian cerita gue kali ini terimakasih yaa… see yuuu...
Namaste~

1 KOMENTAR:

  1. mantep main-main ke www.alfanismail.com ya

    ReplyDelete